Rabu, 06 Februari 2019

Review Film Glass (2019), Semakin Seru dan Menegangkan


SinduLin.web.id – Setelah sebelumnya kami membahas rekomendasi anime thriller terbaik, dalam postingan kali ini kami akan mengulas tentang film Hollywood terbaru 2019, yaitu Glass. Penasaran? Langsung saja disimak review film Glass dalam bahasa Indonesia berikut ini!


Review Film Glass (2019) Bahasa Indonesia


Review Film Glass (2019), Semakin Seru dan Menegangkan
Apa bagusnya film Glass?

Tidak hanya menyucikan nama Bruce Willis dari film-film buruknya selama beberapa tahun terakhir. Glass (2019) membuat semuanya menjadi masuk akal dan memberi panggung luar biasa kepada Elijah Price.

Keseruannya naik-turun, tapi tidak signifikan. Setiap misteri yang coba diungkap membawa rasa penasaran ini ke mana pun Shyamalan mau. Glass adalah film superhero yang membuang jauh-jauh khayalan untuk sebuah realita yang menyakitkan.

Sejak awal, Glass sudah kental akan rasa Unbreakable (2000). Menggelegar karena menampilkan salah satu pertarungan yang ditunggu selama 2 dekade terakhir. Lalu keseruannya memang menurun karena adegan interogasinya dibuat dengan ‘malas’.

Tapi buat saya tetap menyenangkan sebab setiap karakter dibedah dengan ilmu eksak, begitu juga dengan kisah superhero dalam komik. Investigasi-investigasi kecil yang diselipkan juga seru loh! Casey, Joseph dan Ibu Price menjadi sidekick yang berpengaruh banyak dengan penampilan yang dibangun pada 2 film sebelumnya.

Jika kalian tidak mengikuti cerita sebelumnya, film ini memang akan terasa tanggung dan meninggalkan cukup banyak tanda tanya. Buat kami, cerita ini menghibur dengan konsep anti-hero yang menarik banget!

Shyamalan membuka mata saya lebar-lebar untuk sebuah akhir yang memberi kejutan tanpa henti. Emosional karena asumsi yang dibangun 19 tahun ini dipatahkan oleh latar belakang karakter yang menohok hati. Rasa sakit itu ada karena diciptakan, lalu berkembang menjadi hal yang tidak bisa dikendalikan. Damn!

Bagi kami, penutup ini punya banyak hal menarik untuk dibahas dan didiskusikan alih-alih dianggap ambisius dan aneh.




Menciptakan kisah nyata pahlawan super memang mustahil, dan Shyamalan membuktikan kemustahilan itu dengan twist-nya. Penampilan McAvoy makin gila, begitu juga Jackson. Tak jarang mereka menyalurkan rasa mengerikan kepada saya lewat penampilannya.


Review Film Glass oleh Admin 2


Tidak seperti biasanya untuk proyek M. Night Shyamalan, twist plot nyata di Glass datang bukan di akhir film tetapi sekitar setengah jalan, ketika Anda menyadari itu tidak akan menjadi lebih baik dan pada kenyataannya semakin buruk dari menit ke menit.


Kemungkinan sekuel Unbreakable karya Shyamalan telah menggoda para penggemar selama hampir 20 tahun.

Sayangnya, direktur selalu merasa dia memiliki hal-hal yang lebih baik untuk dilakukan. (Kalau saja dia yang melakukannya, alih-alih menjadikan Lady yang celaka di Air dan Setelah Bumi.) Kemudian, dua tahun lalu, pada akhir Split, psiko-thriller yang membawanya kembali ke kantor-kotak besar, Shayamalan tertempel pada adegan kecil yang menampilkan protagonis Unbreakable David Dunn (Bruce Willis) membuat penyebutan jahat tentang penjahat film sebelumnya, Mr. Glass, yang telah diperankan oleh Samuel L. Jackson.

Dan di sinilah kita sekarang, di Philadelphia, Shyamalan yang tercinta, tempat beberapa maniak Split, Kevin Wendell Crumb (James McAvoy) masih berkeliaran dan baru saja menculik sekelompok pemandu sorak remaja, yang dibelenggu di sebuah gudang. Tapi Dunn menanganinya.

Baca Review Film Glass (2019) Bahasa Indonesia

Baca Review Film Glass (2019) Bahasa Indonesia


Saat ini lelaki super suram itu mengelola toko peralatan keamanan bersama putranya Joseph (Spencer Treat Clark, yang memainkan peran yang sama dalam skala yang lebih kecil di Unbreakable). Namun, di sisi lain, David masih dalam bisnis pemberian keadilan main hakim sendiri untuk merayapi yang membutuhkan.

Dia sedang dalam proses melakukan hal ini kepada remah Edan dan 23 kepribadian lainnya ketika polisi tiba dan membawa mereka semua ke rumah sakit jiwa Raven Hill — jauh-jauh-jauh-rumah dari rumah dalang jahat yang bertulang belakang, Elijah Harga, alias Tn. Glass.

Baca juga: 10 Film Terbaik Christopher Nolan dari Masa ke Masa


Kedengarannya seperti pengaturan yang menjanjikan? Kunci pemikiran itu di suatu tempat dan buang kuncinya. Tidak lama setelah kami mulai tertarik pada cerita tersebut, seorang psikiater yang menjengkelkan bernama Dr. Ellie Staple (Sarah Paulson) muncul untuk menyampaikan ceramah yang sangat membosankan kepada tiga tahanan selebritas.

Staple berargumen dengan panjang lebar bahwa buku komik itu bukan kehidupan nyata (tidak ada yang membantah) dan mengatakan bahwa Dunn, Glass dan Crumb harus berhenti percaya bahwa mereka hebat dan malah menerima kenyataan bahwa mereka hanyalah khayalan belaka.

Dia juga memberi tahu anak-anak lelaki itu bahwa dia hanya memiliki tiga hari untuk menyelesaikan misinya (yang kedengarannya agak mencurigakan, terus terang).

Salah satu masalah dengan skenario ini adalah bahwa rumah sakit membuat Glass banyak obat (untuk meningkatkan kemampuan kognitifnya yang luar biasa) sehingga Jackson menghabiskan paruh pertama filmnya tanpa kata di kursi roda. Lain adalah bahwa Willis diberikan sedikit untuk dilakukan dan tampaknya hampir tidak terlibat dengan film dalam hal apa pun.

Hal itu meninggalkan ladang nutjob kepada Kevin McAvoy (atau Patricia, atau Hedwig, atau Dennis, atau yang mana pun dari penduduk loon yang bertanggung jawab saat ini — berdoa agar itu bukan Binatang yang haus darah).

Sekarang, tidak ada yang berpendapat bahwa kemampuan McAvoy untuk bermanifestasi satu demi satu dari kepribadian alternatif ini — seorang wanita paruh baya, seorang bocah lelaki berusia sembilan tahun, seorang seniman kemping dengan aksen Boston — secara teknis tidak mengesankan.

Tapi itu juga tumbuh sangat monoton, terutama setelah adegan di mana beberapa identitas ini dipicu dalam suksesi yang sangat cepat dengan mem-flash lampu strobo.

Mengingat banyak masalahnya, Anda tidak akan menganggap Kevin sebagai magnet cewek. Tapi kemudian Anda tidak tahu Casey Cooke (Anya Taylor-Joy), yang The Beast hampir terbunuh di Split, setelah berhasil membunuh dua temannya.

Ulasan Review Glass (2018) Indonesia

Ulasan Review Glass (2018) Indonesia


Alasan Casey diizinkan untuk bertahan hidup pada waktu itu adalah karena Kevin / Beast menyadari, pada menit terakhir, bahwa dia, seperti dia, telah dilecehkan sebagai seorang anak. Oke, ini rumit. Tapi sekarang Casey kembali untuk reuni dengan Kevin dan perusahaan (atau "The Horde," begitu banyak identitasnya disebut).

Dia bahkan berpegangan tangan dengan mantan penyerangnya saat Dr. Staple melihat. Saya percaya ini adalah krisis kesehatan yang bisa kita setujui untuk disesali.

Tak lama — yah sebenarnya itu sepertinya waktu yang sangat lama, tetapi akhirnya, Tuan Glass tersadar kembali, sekali lagi gemerlap dalam mantel ungu mengkilatnya, dengan pin "MG" baru yang manis ditempelkan pada cravatnya.

Dalangnya dia, Glass telah datang dengan rencana pelarian untuk mengeluarkannya dari rumah sakit, dengan sedikit bantuan dari The Beast. (Di sekitar sini kita juga diberitahu sedikit tentang gedung pencakar langit baru yang diresmikan di Philadelphia, tetapi itu ternyata tidak ada hubungannya dengan apa pun, jadi jangan pedulikan.)




Sementara itu, David Dunn telah mengambil profesionalnya sendiri kostum — ponco hujan hijau luas yang dikaitkan dengan alter ego aquafobiknya, yang sekarang dikenal sebagai Pengawas — dan siap melakukan pertempuran super dengan The Beast dan Glass yang licik.

Ini mengarah ke salah satu perkelahian yang paling parah dalam sejarah konflik studio besar — urutan di mana tiga orang pada dasarnya berdiri di tempat parkir dan ada juga tangki air.

Tentu saja ada sentuhan Shyamalanian tradisional di akhir film ini, dan itu bagus. Faktanya, ini adalah hal terbaik dalam gambar, menunjukkan jalan menuju mutasi cerita yang sangat keren. Dengan kata lain, ini adalah film yang menunggu untuk dibuat


Demikian pembahasan review film Glass (2019) dalam bahasa Indonesia. Apakah kamu sudah menonton film ini juga? Berikan pendapatmu di kolom komentar...


Loading...

Related Posts

0 komentar: