Review dan Fakta Film Fight Club (1999), Berkelas dan Wajib Ditonton

Simak sinopsis dan review film Fight Club di bawah ini!

Pada artikel ini, kami akan me-review film lawas yang legendaris, yaitu Fight Club. Film rilisan tahun 1999 ini di sutradarai oleh David Fincher berdasarkan skenario yang ditulis oleh Jim Uhls dan Chuck Palahniuk.

Review Film Fight Club (1999)
Review dan Fakta Film Fight Club (1999)

Salah satu film terbaik ini berkisah tentang seseorang yang tidak puas dengan gaya hidupnya yang kapitalistik, seorang penderita insomnia berkerah putih membentuk klub pertarungan bawah tanah dengan Tyler, seorang penjual sabun yang ceroboh. Proyek ini segera berubah menjadi sesuatu yang menyeramkan.

Nah, berikut merupakan ulasan film Fight Club dan fakta-fakta menarik di balik filmnya. Yuk langsung saja kita simak!

Baca juga artikel 25 Anime Romance School Terbaik.


Review Film Fight Club (1999)


Fight Club merupakan salah satu kultus klasik yang baru menemukan penontonnya kala dirilis dalam bentuk kepingan.

Film ini diadaptasi dari novel berjudul sama karangan Chuck Palahniuk di tahun 1996. Menurut Dokter, Fight Club adalah salah satu film yang pandai memanipulasi penonton agar tak dapat mengantisipasi mind blowing twist di akhir cerita.


Review dan Fakta Film Fight Club (1999), Berkelas dan Wajib Ditonton

Narasinya memang cenderung berat dan membosankan, namun tidak disarankan untuk kehilangan fokus jika ingin mengurai petunjuk dan menyusunnya menjadi utuh di akhir cerita.

Selama ± dua setengah jam, Edward Norton akan menuntunmu memahami bagaimana seseorang menarik diri dari zona nyamannya untuk menyembuhkan diri.

Ia bercerita dengan gaya yang nyentrik, satire dan menggunakan unsur homoerotic yang kental. Kebrutalannya menurut saya pribadi cenderung bersifat komedi dan digunakan juga untuk menggambarkan hawa nafsu serta emosi yang menyimpang.

Kendati demikian, beberapa adegan memang mengarah pada hal keji yang tak berarti. Dialog yang aneh juga membuat saya memerlukan usaha lebih dalam memahami simbolisme di dalam gambar-gambarnya.

Sebagai dua jiwa yang berbeda, baik Norton maupun Brad Pitt dapat mengikat chemistry mereka pada benang imajiner yang menggambarkan sebuah harmoni.


Penampilan mereka turut andil dalam meletuskan akal sehat saya ketika menyadari teknik unreliable narrator digunakan dengan sangat baik sekali.

Hubungan cinta dan benci keduanya bahkan lebih menarik dari hubungan Norton dengan minat cinta atau teman sejawatnya. Mereka memang hanya fokus pada satu hal sejak awal. Membuat saya memahami betapa indah dan sulitnya mencintai diri sendiri.

Secara kebetulan Dokter mengulas beberapa karya yang menyinggung kesehatan mental belakangan ini.

Baik film maupun seri menyajikannya dengan cara yang berbeda-beda, namun tak dapat lepas dari unsur ‘kekerasan yang mengerikan’ di dalamnya.

Sebagian besar penyakit ini bersemayam di dalam diri penderita karena genetik atau tekanan. Dan lingkungan buruk di sekitar selalu jadi pemantik yang menyebabkan hal-hal buruk terjadi.


Fakta Film Fight Club


Setelah me-review film Fight Club, kali ini kami akan menyusun fakta-fakta film Fight Club yang menarik untuk diketahui. Simak setelah tanda titik dua berikut:



  • Di awal film, setelah peringatan hak cipta tradisional, ada peringatan kedua yang berkedip sesaat.
  • Sutradara David Fincher telah mengklaim dalam wawancara bahwa setidaknya ada satu cangkir Starbucks terlihat di setiap adegan dalam film.
  • Tyler Durden berkedip di layar empat kali sebelum kita benar-benar bertemu dengannya sebagai karakter.
Sinopsis film Fight Clube review indonesia
Sinopsis film Fight Clube review indonesia
  • Dan, dalam adegan awal narator, ada sebuah iklan untuk Bridgeworth Suites diputar di TV di depannya ... Menampilkan Brad Pitt.
  • Napas dalam adegan gua sebenarnya adalah napas Leonardo Di Caprio dari Titanic, digabungkan menjadi adegan.
  • Brad Pitt tidak ingin orang tuanya menonton film ini tetapi mereka bersikeras.
  • Sebelum syuting, Brad Pitt dan Edward Norton benar-benar mengambil kelas tinju dan belajar membuat sabun.
  • Dan, menurut IMDb, Brad Pitt benar-benar pergi ke dokter gigi untuk mengiris gigi depannya.
  • Helena Bonham Carter, yang berukuran 5'2 ", mengenakan sepatu platform besar agar lebih dekat dengan Brad Pitt 5-kaki-11-inci dan Edward Norton 6-kaki.
  • Dan dia bersikeras bahwa penata riasinya melakukan semua tata riasnya dengan tangan kiri, karena dia pikir karakter Marla tidak akan peduli, atau pandai, hal semacam itu.
  • Ketika seorang anggota Fight Club menyemprotkan seorang pendeta, kamera sedikit bergetar karena juru kamera tidak bisa menahan tawa.
  • Sebelum memutuskan memakai Brad Pitt, para produser awalnya ingin Russell Crowe bermain sebagai Tyler Durden.
  • Dan baik Sean Penn dan Matt Damon dipertimbangkan untuk peran narator, yang akhirnya dimainkan oleh Edward Norton.
  • Reese Witherspoon dan Sarah Michelle Gellar keduanya ditawari peran Helena Bonham Carter dari Marla Singer.
  • Witherspoon menolaknya karena itu "terlalu gelap," dan kontrak Gellar dengan Buffy tidak membiarkannya menerima peran itu. Dan Courtney Love dan Winona Ryder juga dipertimbangkan untuk peran itu.
  • Font yang digunakan untuk judul dan kredit disebut "Fight This."
  • Ketika narator sedang duduk di tempat kerja menulis haikus, nama-nama pada dokumen di layarnya adalah asisten produksi film dan anggota kru.
  • Brad Pitt dan Helena Bonham Carter menghabiskan tiga hari merekam suara orgasme untuk adegan seks mereka yang tak terlihat.
  • Garis pembicaraan bantal ini awalnya seharusnya "Saya ingin melakukan aborsi," tetapi Laura Ziskin, seorang produser di Fox 2000, menganggap itu terlalu ofensif.
  • Direktur setuju untuk mengubah jalur, dengan syarat bahwa jalur baru tidak akan dinegosiasikan. Ketika Ziskin melihat baris baru ("Aku belum pernah kacau seperti itu sejak sekolah dasar") dia merasa itu bahkan lebih ofensif, tetapi tidak bisa berbuat apa-apa karena perjanjian mereka.
  • Dalam adegan di mana narator pertama kali meninju Tyler Durden, Edward Norton seharusnya memalsukan Brad Pitt ...
  • Tetapi pada menit terakhir, sutradara David Fincher mengatakan kepada Edward Norton untuk benar-benar memukul Brad Pitt. Meringis kesakitan Pitt adalah nyata, dan Anda dapat melihat Norton tertawa tentang hal itu.
  • Nomor telepon Marla Singer sama dengan nomor Teddy di film Memento.
  • Itu juga sama dengan nomor telepon Hong Kong Restaurant di Harriet the Spy, nomor telepon Eddie Alden dalam film Someone Like You, dan nomor untuk lembaga mental dalam episode acara Milenium.
review fight club
Review Film Fight Club dan fakta filmnya
  • Saat syuting adegan ini, Edward Norton benar-benar telanjang dari pinggang ke bawah.
  • Pada komentar DVD, dia memberi tahu sutradara Fincher ini dan kemudian bercanda, "Apakah Anda memperhatikan saya tidak pernah pergi ke kamar mandi hari itu?"
  • Agar tampak meyakinkan seperti daging yang kendur, setelan lemak Bob dipenuhi dengan biji burung. Beratnya lebih dari 100 pound.
  • Ketika Tyler sedang berpidato di Fight Club, dia melihat langsung ke karakter Jared Leto ketika dia menyebutkan rockstars.
  • Tahun sebelum rilis film, Jared Leto membentuk band yang sekarang menjual platinum 30 Seconds To Mars.
  • Film ini berisi beberapa petunjuk halus tentang "hubungan" khusus antara Tyler Durden dan narator.
  • Misalnya, ketika mereka berdua naik bus bersama, narator hanya membayar ongkos untuk satu orang. Kemudian di film, ketika mereka bersama-sama di dalam mobil yang Tyler kendarai, narator juga keluar dari sisi pengemudi.
  • Dan, akhirnya, dalam adegan terakhir film, ada flash bingkai tunggal alat kelamin pria, seperti Tyler Durden akan memasukkan ke dalam film di pekerjaan proyeksi.


Demikian pembahasan review film Fight Club dalam bahasa Indonesia lengkap dengan fakta-fakta filmnya. Bagaimana pendapatmu mengenai film Hollywood satu ini?

0 Response to "Review dan Fakta Film Fight Club (1999), Berkelas dan Wajib Ditonton"

Posting Komentar