Jumat, 25 Januari 2019

Review Film The Predator (2018), Lumayan Seru dan Mendebarkan


Ulasan dan review film The Predator bahasa Indonesia!


SinduLin.web.id – Pada artikel ini kami akan me-review film terbaru 2018 yang sedang tayang di bioskop Indonesia, yaitu The Predator. Penasaran? Langsung saja simak review lengkapnya di bawah ini:


Sinopsis The Predator (2018)


Ulasan review The Predator (2018) sub indo
Ulasan review The Predator (2018) sub indo

Pemeran: Boyd Holbrook as Quinn McKenna, Trevante Rhodes as Nebraska Williams.  Jacob Tremblay as Rory McKenna, Olivia Munn as Casey Bracket, Keegan Michael Key as Coyle, Yvonne Strahovski as Emily
Sutradara:  Shane Black
Penulis Cerita Asli: Jim Thomas, John Thomas
Penulis Skenario: Fred Dekker, Shane Black
Sinematografi: Larry Fong
Editor: Harry B. Miller III
Komposer: Henry Jackman
Genre Film: Action, Adventure, Horror, Science Fiction
Rated R (Dewasa)
Durasi Film: 107 menit

Sinopsis:

"Dari luar angkasa hingga jalan-jalan kota kecil di pinggiran kota, perburuan itu pulang ke rumah dalam penemuan kembali seri Predator yang meledak-ledak oleh Shane Black. Sekarang, pemburu paling mematikan di alam semesta ini lebih kuat, lebih cerdas dan lebih mematikan daripada sebelumnya, setelah secara genetik meningkatkan diri mereka dengan DNA dari spesies lain. Ketika seorang anak laki-laki secara tidak sengaja memicu kembalinya mereka ke Bumi, hanya kru bekas tentara yang berpakaian kain perca dan seorang guru sains yang tidak puas yang dapat mencegah berakhirnya ras manusia.


Review Film The Predator (2018) Bahasa Indonesia


Walaupun bukan penikmat franchise Predator, kami cukup penasaran dengan pujian terhadap film keempat ini di tahun 2018 lalu.

Ada rasa menyesal menyaksikan film ini tanpa mengetahui cerita 3 film sebelumnya, tetapi secara keseluruhan The Predator (2018) cukup bagus dan menghibur untuk tontonan di waktu senggang.


Film ini nampaknya tak bisa keluar 100 persen dari kerangka dasarnya yang sudah dibangun sejak tahun 1987. Saya masih ingat betul bagaimana Arnold diburu oleh alien gimbal ini.

Bagi penonton awam, film The Predator tidak akan memberi penjelasan detail mengenai kisah-kisah sebelumnya. Hanya diungkit sedikit lewat dialog singkat.

Review Film The Predator (2018)
Review Film The Predator (2018)

Shane Black selaku sutradara film menggunakan formula chemistry bapak esol dan anak kepo demi menyentuh hati – tapi gagal. Justru saya suka dengan komposisi teman-teman begajulan McKenna yang sampai bikin saya patah hati karena berakhir tragis.

Sayang sih, padahal besar harapan saya Predator berani mengakhiri film tanpa menghabisi aktor-aktornya. Formula itu udah basi.

Adanya referensi film-film Predator sebelumnya lewat armor-armor itu menarik. Bahkan digunakan dengan cukup baik ke dalam cerita.

Karakter? Tidak ada yang spesial dari utamanya, tapi saya suka dengan watak teman-teman McKenna yang membuat mereka punya ciri khas. Bahkan saya berempati untuk mereka di akhir. Spesial dan visual efeknya boleh lah, walaupun belum sempurna untuk penampilan ‘pembunuh predator’nya yang murni pakai CGI. Sinematografi biasa dan seni membunuhnya kurang istimewa karena kurang kreatif meski pengambilan gambarnya bagus.




The Predator menurut kami adalah film yang seru sih! Hanya saja potensi-potensinya tidak dimaksimalkan. Namun Shane Black sudah melakukan investasi yang baik untuk kisah selanjutnya. Jadi enggak sabar menunggu kelanjutannya!


Review Film The Predator by Admin 2


Sudah 31 tahun sejak action man Arnold Schwarzenegger meraung, "Pergi ke choppa!" dan sekarang Shane Black berusaha keras menciptakan kembali sci-fi classic yang membawakan kami kutipan yang luar biasa. Jadi, apakah "The Predator," yang dibuka di bioskop-bioskop di seluruh AS Jumat (14 September), menangkap apa yang membuat film "Predator" asli klasik? Tidak, tapi ini sangat menyenangkan.

Apa bagusnya film The Predator? Kenapa harus nonton?
Apa bagusnya film The Predator? Kenapa harus nonton?

Plotnya sendiri cukup sederhana. Predator melakukan perjalanan ke Bumi dari planet lain untuk membunuh beberapa orang bodoh, jadi manusia harus membunuh makhluk itu terlebih dahulu. Film ini memperkenalkan beberapa ide baru tentang alam semesta Predator, seperti anjing Predator, yang entah bagaimana menggemaskan.

Bagian terbaik tentang film "The Predator" adalah ia tidak menghabiskan waktu untuk menjalankannya dengan eksposisi yang membosankan.

Segera setelah film dibuka, kami dikenalkan dengan Predator, dan setelah itu, kami bertemu sang pahlawan (alias seorang lelaki dari "Logan"). Dan tidak ada potongan panjang yang canggung atau tembakan slo-mo "mewah" di tengah-tengah aksi.




Momen-momen ini sangat ketat, karena para pahlawan terus-menerus dalam situasi kopling dan bereaksi secara alami, alih-alih menyerah pada kiasan yang ngeri.

Yang sedang berkata, film baru sangat berbeda dari aslinya "Predator." Film baru ini masih memiliki suasana campy yang sama, tetapi kurang dari sebuah thriller dan lebih dari sebuah komedi.

Maksudku, apa lagi yang kamu harapkan dari Shane Black ("Iron Man 3," "The Nice Guys")? Dia membuat film sepenuhnya miliknya dengan menaburkan humor tajam di setiap adegan lainnya. Bahkan kematian sepenuhnya di atas. Sementara komedi sesekali melebihi sambutannya, Black berhasil mempertahankan perpaduan yang solid antara tawa dan aksi.

Banyak keberhasilan ini adalah karena para pemain hebat. Para pahlawan - atau "Loonies," sebagaimana mereka menyebut diri mereka sendiri - dipimpin oleh Boyd Holbrook ("Logan," "Narcos") dan dimainkan oleh bintang-bintang terkenal lainnya, seperti Keegan-Michael Key ("Key and Peele"), Olivia Munn ("X-Men: Apocalypse") dan Alfie Allen ("Game of Thrones").

Review kelebihan dan kekurangan film The Predator

Review kelebihan dan kekurangan film The Predator


Thomas Jane ("1922") langsung membunuh perannya sebagai tentara yang tidak puas dengan sindrom Tourette, dan dia secara tak terduga adalah orang terlucu di kamera, terutama karena chemistry-nya yang luar biasa dengan Key.

Awalnya, saya khawatir kehadiran seorang anak berusia 11 tahun dalam sebuah film "Predator", tetapi karakter Jacob Tremblay cocok dengan sempurna, karena ia menggunakan hadiahnya dari menjadi spektrum sebagai cara untuk melawan Predator. (Ya, itu sedingin kedengarannya.)

Di sisi lain geng Loonies, ada Sterling K. Brown ("This Is Us"), yang berperan sebagai agen pemerintah yang teduh yang memiliki motif klise yang Anda harapkan. Tetapi karakter ini menarik, karena tindakannya lebih rasional daripada penjahat rata-rata Anda.

Dia sebenarnya pintar ketika membuat keputusan, menghindari perangkap Dr. Evil-esque yang berbelit-belit untuk para pahlawan.

Salah satu momen paling berkesan dalam film terjadi selama pembukaan, ketika darah menetes ke tubuh berjubah Predator perlahan-lahan mengungkapkan wajah asli makhluk itu di bawah topengnya. Meskipun wajah Predator tidak terlalu menyeramkan, cara pengambilan gambar memberikan visual yang mengerikan.




CGI juga tidak seburuk yang saya harapkan. Adegan pembukaan merinci pendaratan Predator di Bumi, dan bidikan kapal pendarat dari luar angkasa sangat indah. Dan cara Black menangani efek praktis, setelan, dan wajah Predator membuat mereka tampak mengancam dan murahan (dalam cara yang baik).

Namun, ada beberapa saat yang membuat mataku berguling ke belakang tengkorakku. Ada adegan pengganggu yang tak tertahankan yang dimiliki semua film serupa, dan momen "reli pasukan" yang sangat tidak perlu di antara para pahlawan.

Ada juga adegan ketika Munn telanjang, dan kami yakin itu berfungsi sebagai beberapa perangkat plot, tapi perangkat ini tidak pernah muncul lagi. Jadi, dia pada dasarnya akan telanjang demi telanjang.

Namun, dosa terbesar adalah bagaimana ujung busur Brown ditangani. Meskipun kegagalan itu sebagian besar disebabkan oleh pengeditan yang buruk, tetap saja mengecewakan. Dan kemudian ada epilog aneh, yang datang 5 menit setelah film seharusnya berakhir dan hanya berusaha terlalu keras.

Meskipun sesekali ada momen norak, "The Predator" adalah entri yang kuat dalam waralaba dan memegang sendiri sebagai film aksi campy yang layak perjalanan ke teater.


Demikian pembahasan review film The Predator (2018) dalam bahasa Indonesia. Apakah kamu sudah menonton film ini? Berikan pendapatmu di kolom komentar...


Loading...

Related Posts

0 komentar: