6 Film Terbaik yang Disutradarai Bong Joon-ho Selain Parasite

Rekomendasi film Karya Bong Joon-ho - Dunia perfilman Korea Selatan telah menjadi terkenal selama dua dekade terakhir dan mendapat apresiasi di berbagai festival film. Pembuat film seperti Kim Ki-Duk, Park Chan-wook, dan Kim Jee-woon sekarang terpikat oleh sinema karena kontribusinya terhadap sinema dunia.


Namun, di antara para pembuat film Korea, jika ada seseorang yang telah mendapatkan status selebriti dan dihargai secara universal, dan juga sukses secara komersial dan kritis, itu adalah Bong Joon-ho.

Ya, Bong Joon-ho adalah sutradara Asia pertama yang film buatannya berhasil meraih penghargaan tertinggi di dunia perfilman dalam ajang Academy Awards, yaitu Parasite. Jika kamu menyukai film Parasite, tentu kamu akan penasaran dengan film lainnya yang pernah digarap sang sutradara.

Nah, inilah daftar film yang ditulis dan disutradarai oleh Bong Joon-ho  selain Parasite! Mari disimak!

Jangan lupa juga membaca 20 Rekomendasi Drama Korea Terbaik Sepanjang Masa.


Daftar Film Bong Joon-ho Selain Parasite 


1. Barking Dogs Never Bite [2000]


Film Bong Joon ho ini juga dikenal dengan judul "A Higher Animal and Dog of Flanders". Judul ini kebetulan menjadi sindiran pada cerita hewan peliharaan Inggris "Dog of Flanders", yang terkenal di negara-negara Asia Timur.


Bong Joon-ho memulai perjalanan karirnya sebagai sutradara dengan film komedi gelap ini. Dalam film Barking Dogs Never Bite , dia memamerkan kegemarannya untuk memanjakan humor yang tidak biasa untuk mengatasi masalah dengan mental dan perilaku manusia.


Film terbaik karya sutradara Bong Joon-ho satu ini bercerita tentang seorang dosen perguruan tinggi yang menganggur dan frustrasi, yang menjadi gila dan kesal dengan suara anjing menggonggong yang terus-menerus berisik di lingkungannya, dan berencana mengambil tindakan untuk meringankan situasinya.

Dia kemudian mulai menculik anjing-anjing itu. Ketika seorang wanita muda yang bekerja di apartemen sebagai petugas kebersihan menerima pengaduan tentang anjing yang hilang, ia menyelidiki masalah ini karena rasa sayangnya pada anjing.

Walaupun buku ini membahas kasus ini dengan sangat sensitif, film ini menggunakan insiden investigasi untuk efek lucu. Pembuat film ini menghubungkan penggambaran perilaku manusia dengan lelucon dan humor gelap pada anjing.

Film pertama Bong memiliki rasa tidak bersalah yang selalu dimiliki oleh pembuat film dalam film pertamanya. Film ini lebih terlihat seperti proyek gairah. Ia memiliki suasana pengejaran yang penuh petualangan, daripada pembuat film yang sadar akan apa yang ia hasilkan. Film terbaik yang disutradarai Bong Joon-ho selanjutnya adalah...


2. Memories of Murder [2003]


Film terbaik yang disutradarai Boong Joon-ho selanjutnya adalah ‘Memories of Murder’. Film ini didasarkan pada kisah nyata kasus pembunuhan berantai pertama Korea.


Sutradara Bong Joon-ho menyejajarkan narasi tersebut dengan seorang protagonis, yang dituduh secara salah melakukan pembunuhan ala Alfred Hitchcock, yang memelopori tema menunjukkan orang yang salah dihukum dalam sebuah kasus.

Namun, apa yang Joon-ho lakukan adalah dia mengotak-atik konsep dan memanjakan konsep kenyamanan mengenai prosedur polisi.

Baca juga: Review Film Parasite (2019)


Dia melakukannya dengan menunjukkan kepada petugas polisi secara paksa menghukum remaja yang terbelakang dalam kasus dengan bukti yang tidak memadai, hanya untuk mengurangi upaya dan ketekunan yang akan dilakukan penyelidikan komprehensif. Kemudian, seorang detektif dari Seoul memanjakan diri untuk menemukan pelakunya.

Bong menyoroti masalah-masalah seperti polisi yang tidak bertanggung jawab, ketidakmampuan, dan kekejaman yang rentan terhadap manusia.

Namun, ia membuat semuanya tampak liberal dan lebih seperti disposisi yang tak terhindarkan yang logis dalam perkembangan peristiwa. Joon-ho memanjakan ironi dalam film saat pembunuhan terjadi ketika lagu 'Sad Letter' mengudara di radio.

Di sisi lain, polisi sedang berkonsultasi dengan dukun dan peramal. Namun, sutradara juga memastikan bahwa ironi itu tidak terdengar seperti sindiran, melainkan menggambarkan lingkungan dalam bentuk yang tidak terpengaruh. Film ini kemudian memenangkan banyak penghargaan.


3. The Host [2006]


The Host adalah kesuksesan komersial pertama Bong Joon-ho. Film ini tampaknya menjadi dorongan untuk melakukan perjalanan dalam efek visual yang mengarah pada maha karya terbarunya 'Okja'.

Bong menciptakan jenis monster Godzilla dalam filmnya ini, dan menggunakan kemunculannya di Seoul sebagai narasi utama.


Belakangan, dia fokus pada satu keluarga, mencoba menyelamatkan putri mereka, yang terbebani di cengkeramannya. Selain itu, ia menggabungkan narasi pencemaran di sungai, yang mengarah ke semacam mutasi, yang memunculkan makhluk ini yang sebagian ikan dan sebagian monster, dan melahap orang-orang kota sesuka hati.

Bong memiliki pemahaman yang hebat tentang apa yang mungkin terjadi di bioskop Korea. Dia sengaja memberikan kekuatan dan ukuran yang lebih kecil untuk monster dibandingkan dengan Godzilla, mengingat fakta bahwa sistem dan otoritas di Seoul tidak mampu (secara intelektual atau ekonomis) untuk menangani situasi seperti halnya dalam kasus Godzilla.

Lebih dari itu, dia menunjukkan kekacauan hebat ketika otoritas mencoba untuk menghilangkan monster itu.

Salah satu film Bong Jong-ho terbaik selain Parasite ini menjadi menakutkan, intens, mendebarkan, dan emosional berkeping-keping, dan Joon-ho lagi-lagi menikmati humor yang agak masam yang sering ia gunakan pada keadaan yang tidak biasa dalam film. Daftar film Bong Joon-ho selanjutnya yang wajib ditonton adalah…


4. Mother [2009]


Bong Joon-ho kembali ke genre thriller dengan film garapannya pada tahun 2009, 'Mother'. Film terbaru Bong Joon ho ini bercerita tentang seorang ibu, dia mati-matian mencari si pembunuh, yang telah menjebak putranya atas pembunuhan seorang gadis. Sang putra menderita cacat mental, sesuatu yang mirip dengan film sebelumnya 'Memories of Murder'.

Kemudian dalam film itu, protagonis tidak mengingat apa pun yang terkait dengan pembunuhan itu, tetapi mengingat sesuatu yang penting baginya.


Dia mengingat kembali ingatan ibunya yang berusaha membunuhnya ketika dia berusia lima tahun, yang sangat mengharukan, tetapi dengan cara lain, ia kembali menampilkan pendekatan biasa dalam penggambarannya.

Penyelidikan oleh polisi bersifat prosedural asli dan mirip dengan 'Memories of Murder'. Sang ibu menyelidiki sendiri kasusnya, bukan untuk menemukan pembunuhnya, tetapi untuk membebaskan putranya dari kasus tersebut.

Bong menggali ke dalam kepedihan dan kerumitan keibuan, tetapi dalam skenario melankolis seperti itu, pembuat film memanjakan humornya yang tidak biasa, yang datang sebagai bantuan.

Penyelidikan oleh sang ibu yang memberi audiensi gagasan tentang kehidupan seperti apa yang dipimpin orang - masalah mereka, kesengsaraan mereka dan yang lebih penting - pilihan yang mereka buat untuk memperbaiki mereka. Film terbaik Bong Joon ho ini kemudian memenangkan beberapa penghargaan di berbagai festival film.


5. Snowpiercer [2013]


Setelah aklamasi kritis dari film Mother di seluruh dunia, Bong Joon-ho mendapat status selebritas dan banyak pemain yang ingin bekerja dengannya.

Snowpiercer adalah film pertama Bong Joon ho yang memiliki pemain ansambel dengan daya tarik komersial yang tak terbantahkan.


Pembuat film memperkenalkan lapisan ke dalam tindakan ini dengan menampilkan sistem kelas. Bahkan dalam situasi bencana yang mematikan seperti itu, orang-orang dari strata yang lebih tinggi 'pantas' mendapat lebih banyak fasilitas, sementara yang kelas bawah 'dimaksudkan' untuk menderita.


Baca juga: 16 FIlm Korea Paling Romantis Bikin Baper



Jika kita membandingkannya dengan film kiamat lainnya, 2012 [2009], Snowpiercer memiliki beberapa visual yang gemilang, dan film ini didukung oleh beberapa urutan aksi yang menakjubkan, sesuatu yang tetap tak tertandingi di bioskop Korea.

Tidak seperti film-film Bong Joon ho sebelumnya, Bong memanjakan lelucon-lelucon yang menyakitkan dengan cara yang paling serius dan hampir mengintimidasi, dan itu cukup jelas ketika seorang tokoh mengatakan bahwa ia tahu selera manusia dan bayi.

Snowpiercer juga dipuji oleh kritikus film Roger Ebert. Selain itu, ia mengeksplorasi tidak masuk akal dalam hal ini, sesuatu yang tidak mungkin untuk film Bong Joon-ho.


6. Okja [2017]


Satu lagi film terbaik sutradara Bong Joon ho yang wajib banget kamu tonton, yaitu Okja. Dengan menciptakan babi super mutan yang dirancang dengan rajin, Bong Joon-ho menggali ke dalam kekejaman yang bisa dilakukan manusia, dan menggambarkan gambar masyarakat dystopian melalui film berorientasi cinta-hewan.


Film Okja bercerita tentang seorang gadis dan babi super mutannya. Sementara babi supernya ditangkap oleh otoritas A.S. untuk tujuan bisnis yang telah ditentukan sebelumnya, gadis itu memulai perjalanan yang agak penuh petualangan untuk menyelamatkannya. Hanya setelah organisasi penyayang binatang membantu, dia berhasil melaksanakannya.

Okja memiliki banyak adegan emosional dan menyentuh banyak tema dengan melepaskan ide-ide brutal yang dapat dipikirkan manusia, kekejaman dunia usaha, dan yang lebih penting, film ini memberikan gambaran yang agak mengerikan tentang sistem penyembelihan hewan untuk makanan.

Bersamaan dengan penampilan hebat oleh Ahn Seo-hyun (yang dengan cemerlang memerankan gadis kecil, Mija) dan para pemeran pendukung Jake Gyllenhaal dan Tida Swinton dalam peran negatif, Okja memiliki visual mewah yang didukung dengan sinematografi warna-warni.

Hal terbaik tentang Okja adalah konteks emosionalnya dan bagaimana Bong Joon-ho menyelesaikan skenario, yang telah dengan jelas menentukan titik plot.

Dalam setiap film Bong Joon-ho, ada rasa ketertarikan terhadap kekacauan. Sementara pembuat film lainnya mengembalikan urutan dalam resolusi, film-film Bong tampaknya mewakili pembacaan yang bertentangan.

Dia lebih suka menggunakan kekacauan untuk menyelesaikan skenario. Dengan kata lain, kekacauan menggantikan semua faktor lain dalam film-filmnya dan ketertiban dipulihkan dengan menggunakan gangguan.

Namun, pembuat film tidak menggambarkan ini sebagai weltanschauung-nya, dan memperkenalkan kekacauan sebagai konsekuensi dari perkembangan peristiwa, dan dengan melakukan ini, Joon-ho mempertahankan logika dan kesesuaian dalam konteks ceritanya.

Bong Joon-ho cukup rewel tentang penggambaran suasana di film-filmnya. Dia mengarahkan skenario dalam film-filmnya sedemikian rupa sehingga tidak ada satu peristiwa atau situasi yang terlihat tidak masuk akal, dan semuanya terlihat intrinsik bagi masyarakat Korea.

Meskipun film-filmnya kurang memiliki niat untuk menarik perhatian dunia daripada hanya Korea, ia menampilkan emosi yang paling manusiawi, yang membuat film-filmnya dapat diterima secara universal.


Demikian daftar rekomendasi film Bong Joon ho terbaik selain film Parasite yang bagus dan wajib untuk ditonton. Dari sekian banyak judul film yang disutradarai Bong Joon ho di atas, mana saja nih yang sudah kamu tonton? Menurutmu paling bagus film yang mana?


0 Response to "6 Film Terbaik yang Disutradarai Bong Joon-ho Selain Parasite"

Posting Komentar