Senin, 10 Februari 2020

Review dan Alasan Kenapa Film Parasite Pantas Memenangkan Best Pictures Oscar 2020


Simak ulasan review film Parasite di bawah ini!


Parasite adalah film kesembilan sutradara terkenal Bong Joon-ho, dan yang pertama menerima penghargaan di Festival Film Cannes serta membawa pulang Palme d’Or yang didambakan para filmmaker dunia.

3 Alasan Kenapa Film Parasite Pantas Memenangkan Best Pictures Oscar 2020

Bong mencatatkan sejarah baru dalam dunia film— karena tidak ada sutradara Korea yang memenangkan hadiah itu sebelumnya.

Film Parasite dipuji oleh para kritikus dan pemirsa (termasuk Presiden Korea Selatan Moon Jae-In dan propaganda apparatchik Korea Utara), Parasite juga sukses secara komersial; film ini meraup $ 90,1 juta di seluruh dunia untuk melampaui The Host sebagai film terlaris karya Bong Joon-ho.

Tidak berhenti sampai di situ, film Parasite baru saja memenangkan penghargaan tertinggi dalam dunia perfilman dunia, yaitu meraih Best Pictures dalam ajang Academy Awards (Oscar) tahun 2020.

Kira-kira apa saja kelebihan film Parasite yang membuatnya dapat memenangkan penghargaan best pictures Oscar tahun ini? Berikut pembahasan dari kami!

Jangan lupa juga membaca 10 Film Hollywood Mirip American Pie.


3 Alasan Kenapa Film Parasite Pantas Memenangkan Best Pictures Oscar 2020


Kisah Masyarakat Kelas Bawah dan Atas


Di film Parasite, keluarga Kim yang terdiri dari empat orang buangan yang mendapatkan makanan terbawah mendapat kemewahan dan masyarakat kelas atas Korea ketika mereka secara kolektif menipu jalan mereka untuk menjadi staf rumah tangga keluarga Park yang kaya.


Semuanya dimulai ketika putra mereka Ki-woo (Choi Woo-shik) mendapat kesempatan untuk mengajari putri Parks dalam bahasa Inggris; yang harus dia lakukan adalah memalsukan ijazah universitasnya.

Sinopsis dan Review Film Parasite bahasa Indonesia
Sinopsis dan Review Film Parasite bahasa Indonesia

Dihadapkan pada kesempatan nol pada mobilitas ke atas atau bahkan kehormatan yang moderat, seluruh keluarga mengikuti langkah-langkah drastis namun lucu untuk menyusup ke rumah Parks.

Ayah Ki-taek (Song Kang-ho) menjadi sopir, istri Chung-sook (Jang Hye-jin) pembantu, dan putri Ki-jung (Park So-dam) menjadi guru seni. Mereka lintah dari kekayaan Parks seperti parasit, mendapatkan rasa singkat tentang bagaimana 0,1% hidup Korea.

Seperti kebanyakan film Bong Joon-ho, film Parasite menangani masalah yang mengganggu masyarakat luas: ketimpangan sosial ekonomi.

Namun, film-film terbaru Bong, seperti Snowpiercer (2013) dan Okja (2017) membahas topik tersebut dengan pola pikir yang lebih global — misalnya dengan memasukkan banyak orang Amerika ke dalam plot atau menggunakan dialog yang didominasi bahasa Inggris.

Di film Parasite, Bong kembali ke lingkungan unik Korea dan mengasah rasa ketidaksetaraan kekayaan khusus Korea Selatan.


Ketimpangan sosial ekonomi di Korea Selatan


Para pejabat Korea Selatan sering membual bahwa negara mereka adalah Negara ekonomi terbesar ke-4 di Asia dan ekonomi terbesar ke-11 di dunia.

Sementara peningkatan pesat Korea Selatan dari negara yang dilanda perang menjadi pembangkit tenaga industri dan anggota OECD cukup mengesankan, tantangan endemik bertahan dalam ekonomi dan masyarakat modern bangsa.

kenapa film parasite korea bagus wajib nonton
Review Film Parasite (2019) Bahasa Indonesia

Korea Selatan berada di peringkat 32 dari 36 di OECD untuk ketimpangan pendapatan, dan setengah dari warganya yang berusia di atas 65 tahun hidup dalam kemiskinan meskipun harapan hidup meningkat.

Harga properti yang tinggi mencegah generasi muda memiliki rumah atau menumbuhkan tabungan mereka. Mereka yang menyewa menggunakan sistem simpanan jeonse Korea yang unik sering kehilangan uang mereka kepada tuan tanah yang ganas, memperburuk masalah perumahan di negara itu.

Akibatnya, milenium Korea Selatan mengambil label tanah air "neraka, putus asa" mereka "Hell Chosun" (Chosun menjadi nama bersejarah untuk Korea) sebagai cara untuk mengekspresikan frustrasi mereka.

Parasite dengan jelas menggambarkan "Hell Chosun" dari awal. Ini terbuka di tempat tinggal Kims — ban-jiha (bahasa Korea untuk setengah ruang bawah tanah) yang kurang memiliki sinyal ponsel tetapi penuh dengan kecoak.

Sumber pendapatan satu-satunya keluarga berasal dari melipat kotak pizza, dan tidak ada banyak optimisme untuk masa depan. Untuk mengusir tema "parasitisme" pulang, ada saat yang menyenangkan ketika asap fumigasi berhembus ke gubuk setengah-ruang bawah tanah Kims.

Jika Kim hidup di neraka, maka setidaknya pada awalnya sepertinya Parks hidup di surga. Terletak di sisi bukit, mansion modern Parks yang sesungguhnya memiliki meja marmer, jendela setinggi langit-langit, dan halaman seluas rumah itu sendiri. Itu bersih, tertutup, dan berteriak "lebih suci dari pada-Mu."

Baca juga: 11 Film Action Korea Terbaik Sepanjang Masa


Kemudian dalam film, lantai berbeda Park mansion menciptakan lapisan komentar halus di sekitar hierarki kelas, terutama ketika karakter secara harfiah naik atau tersandung di antara mereka.

Penggunaan pengaturan kontras yang cerdik ini - rendah versus tinggi, berantakan versus luas - membantu Parasite secara visual menyampaikan rasa ketidaksetaraan.

Ketika film bertransisi dari satu kutub ke kutub lainnya, ia melukiskan gambaran pembagian kelas yang begitu mencolok sehingga penonton dapat dengan mudah melakukan rooting untuk keluarga Kim, terlepas dari metode berbohong dan menipu mereka.

The Kims menjadi seperangkat anti-pahlawan sempurna yang dapat dihidupi oleh orang Korea melalui "Hell Chosun".


Elitisme dan Infatuasi dengan Status


Interaksi antara Kims dan Park di film Parasit juga menyoroti konsekuensi lain dari "Hell Chosun" dan ketimpangan sistemik yang terkait: pemuliaan semua hal "elit." Baik dengan pendidikan, hierarki profesional, atau penampilan fisik — obsesi terhadap status merasuki masyarakat Korea.

Orang mungkin ingat lagu hit Psy 2012 "Gangnam Style," yang mengkritik kecenderungan materialistis dan elitis Korea dengan menyindir Distrik Gangnam Seoul, yang terkenal dengan klinik bedah plastik, belanja, dan kehidupan masyarakat umum pada umumnya.

Demikian pula, Parasit mengolok-olok elitisme Korea melalui berbagai teknik. The Kims mengakui kekuatan elitisme, dan mengeksploitasinya sampai pada tingkat yang konyol ketika mereka menyusup ke dalam rumah tangga Park.

Baca juga: 10 Anime Romance Terbaik dengan Karakter Utama Tsundere


Misalnya, Ki-woo menempa ijazah Universitas Yonsei (salah satu universitas “SKY” bergengsi Korea), meskipun hanya lulusan sekolah menengah. Sementara itu, Ki-jung berpura-pura telah lulus dari perguruan tinggi seni Amerika, meskipun ia tidak memiliki pendidikan seni formal.

Keduanya bahkan mengarang nama-nama bahasa Inggris untuk melengkapi kesan bahwa mereka telah dengan sempurna mencentang semua kotak yang diperlukan untuk menjadi tutor "elit" yang layak untuk dipekerjakan oleh keluarga kaya.

Review dan Alasan Kenapa Film Parasite Pantas Memenangkan Best Pictures Oscar 2020
Sinopsis dan Review Film Parasite, Apa bagusnya film korea Parasite?

Mereka yang mengerti bahasa Korea juga akan memperhatikan bagaimana pola bicara Kims dimulai dengan kasar dan sumpah serapah, tetapi mengembangkan nada yang lebih lembut, lebih “berpendidikan” karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di Parks '.

Parks membeli kait, garis, dan pemberat trik Kims. Matriark muda, Ny. Park nyaris tidak peduli untuk memvalidasi kredensial Ki-woo atau memeriksa apakah dia benar-benar tahu bahasa Inggris; fakta dia datang direkomendasikan oleh tutor sebelumnya sudah cukup.

Dia menyerap interpretasi Ki-jung yang tidak masuk akal tentang karya seni putranya yang masih kecil, dan menggelikan kata-kata bahasa Inggris acak di seluruh dialog Korea-nya untuk membangun hubungan. Mr Park kemudian menjadi korban kartu pujian dan kartu mewah, memungkinkan Kims yang lebih tua untuk mendapatkan posisi.

Fakta bahwa keluarga yang kaya dan dianggap canggih ini bisa jatuh ke dalam tipu daya terang-terangan seperti itu mengungkapkan kekosongan obsesi elit Korea Selatan.

Bagi Parks, "siapa yang Anda kenal" dan penampilan status tampaknya jauh lebih penting daripada "apa yang Anda ketahui" dan kemampuan aktual — sesuatu yang tampaknya tidak terlalu jauh dari kenyataan bagi banyak penonton bioskop Korea Selatan.

Skandal tentang nepotisme secara teratur muncul di masyarakat Korea Selatan, mulai dari putri seorang eksekutif maskapai penerbangan yang melemparkan kacang-kacangan hingga Menteri Kehakiman yang diduga membuat materi aplikasi perguruan tinggi untuk putrinya.

Film Parasite mencerminkan realitas ini dengan cara yang lebih menghibur, menggunakan humor gelap merek dagang Bong Joon-ho.


Tidak ada solusi


Untuk semua komentar sosial Parasite, film ini tidak menghadirkan solusi nyata terhadap kesengsaraan sosial ekonomi Kims.

Tanpa memberikan terlalu banyak, Parasite berakhir dengan nada yang lebih kasar dan sedih daripada film-film Bong lainnya. Tidak seperti yang dari The Host, Snowpiercer, atau Okja, protagonis underdog Parasite tidak mudah berempati, dan mereka tidak melakukan pertempuran epik melawan penjahat besar yang jahat.


Alih-alih, Parasite mengungkapkannya dengan perasaan Korea tentang "han," yang digambarkan oleh para sosiolog sebagai "perasaan dendam yang tidak terselesaikan terhadap ketidakadilan yang diderita, perasaan tidak berdaya karena peluang yang luar biasa." Perlahan-lahan mengungkapkan bahwa dia menaruh karakternya di sepatu penonton sendiri.

Review Alasan Kenapa Film Parasite Pantas Memenangkan Best Pictures Oscar 2020
Film Parasite memenagkan Best Pictures Oscar

Netizen Korea tampaknya mencerminkan sentimen ini. Parasite menikmati peringkat tinggi di portal internet Korea seperti Daum dan Naver, dengan banyak komentator memuji film ini, realisme yang relevan secara pribadi.

Sebagai seorang netizen di forum populer Todayhumor menyimpulkan, Parasite memiliki kemampuan menggugah untuk "menggambarkan realitas masyarakat [Korea] — di mana warga kelas bawah hanya bisa bermimpi."

Dengan film Parasite, Bong Joon-ho kembali ke akar bahasa Korea-nya, menenun cerita yang rumit yang penempatan hati-hati pengaturan, dialog, dan humor menciptakan badai empati yang sempurna untuk audiens yang tertindas.

Bagi banyak orang Korea, film ini bukan hanya hiburan — ini adalah cermin hitam yang dibuat dengan indah dalam kehidupan, kutil, dan semuanya. Karena ketimpangan sosial ekonomi terus meningkat untuk banyak negara di luar Korea, Parasite mungkin akan mendapatkan lebih banyak pengagum, dan box office mengambil bagian untuk meningkatkannya.


Demikian ulasan review film Parasite dan alasan kenapa film Parasite pantas memenangkan Oscar kategori Best Pictures. Apakah kamu sudah menonton film Korea terbaik ini? Berikan pendapatmu di kolom komentar...


Loading...

Related Posts

1 komentar:

  1. saya senang akhirnya Asia melalui Parasite bisa memenangkan festival film bergengsi ini. merinding waktu pengumuman Oscar kemaren. Nonton nya bareng teman2. ada haru dan bahagia di sana. :)

    BalasHapus