Minggu, 22 Maret 2020

Review Film So Young (2013), Romantis Bikin Baper dan Menginspirasi


SinduLin - Pada artikel ini, kami akan mereview film romantis China yang berjudul So Young (bahasa Mandarin: 致 我们 终将 逝去 的 青春, atau "To Our Youth that is Fading Away").

Review Film So Young (2013), Romantis Bikin Baper dan Menginspirasi
Ulasan Review So Young (2013)

Film ini disutradarai oleh Zhao Wei. Pertama kali dirilis April 2013 dengan durasi 2 jam 2 menit. Dibintangi Yang Zishan, Mark Chao, Han Geng, Jiang Shuying, Bao Beier, Zheng Kai, Zhang Yao, Tong Liya, dan Liu Yase.

Penasaran dengan seperti apa kualitas film So Young dari Cina ini? Yuk simak saja deh ulasan review film So Young dalam bahasa Indonesia berikut ini!

Jangan lupa juga untuk membaca 50 Fakta Mengejutkan Megan Fox.


Review Film So Young (2013) Bahasa Indonesia


Dalam kisah percintaan yang datang dari usia yang melibatkan kepindahan ke Amerika, aktris terkenal Zhao Wei membawakan kami film debutnya yang dibintangi Mark Chao dan Han Geng sebagai pemeran utama pria "Chen Xiaozheng" dan "Lin Jing", bersama pendatang baru Yang Zishan sebagai pemeran utama wanita "Zheng Wei".

Film China berjudul To Our Youth that is Fading Away, juga dikenal sebagai So Young (selanjutnya digunakan sebagai pengganti nama film yang diterjemahkan secara langsung), menceritakan kisah sebuah ensembel mahasiswa di era liberalisasi dan pertumbuhan ekonomi Tiongkok, saat mereka jatuh dalam cinta muda, polos dan menghadapi kenyataan hidup yang keras setelah lulus.


Baca Review Film So Young
Baca Review Film So Young

So Young sangat berfokus pada pengalaman para pemeran utama selama masa kuliah mereka, dengan ansambel karakter stereotip — "wanita tercantik di sekolah" Ruan Guan (Jiang Shuying), tomboi Zhu Xiaobei (Liu Yase), dan gadis dari latar belakang sederhana Li Weijuan (Zhang Yao), saat mereka berjuang untuk menemukan jalan mereka melalui lingkungan kampus universitas yang dikarantina dengan baik.

Yang paling memukau dari film SO Young adalah sinematografi semarak yang ditampilkan di So Young, dengan beragam warna yang merasuki adegan kampus universitas yang menyoroti detail kecil kehidupan asrama.

Dari mangkuk ramen berjamur anak laki-laki hingga penanak nasi anak perempuan, Film romantsis So Young melukiskan gambaran bagaimana asrama universitas orang tua saya mungkin terlihat seperti dua dekade yang lalu.

Zheng Wei yang muda, tidak berdosa, seperti putri sedang bermain dengan sebuah bangunan model ketika dia secara tidak sengaja menjatuhkannya ke tanah, mendorong Chen Xiaozheng untuk masuk dan mendorongnya ke samping saat dia menyelamatkan hasil kerja kerasnya.

Meskipun awalnya menyendiri dan lebih berdedikasi pada studinya daripada minat pada Zheng yang terkadang kekanak-kanakan, Chen akhirnya datang untuk menikmati perusahaannya dan keduanya menikmati kehidupan universitas bersama.

Kisah cinta mereka lebih menginspirasi dan menyentuh hati dibandingkan dengan remaja-romansa bergaya muram, dengan Chen Xiaozheng menghadapi perjuangan nyata sebagai putra dari seorang ibu tunggal yang miskin.


Namun, seperti banyak film lain yang telah saya ulas baru-baru ini, wisuda hit bersamaan dengan kesengsaraan dan kesengsaraan kehidupan nyata - Chen Xiaozheng, yang berasal dari latar belakang yang miskin, menemukan dirinya mengejar kesuksesan profesional di Amerika, meninggalkan Zheng Wei untuk mengejar karirnya sendiri.

Busur kedua dari kisah film ini diatur sekali lagi di Tiongkok, ketika Chen Xiaozheng kembali ke rumah dengan kekayaan dan ketenaran yang berlimpah, dan berusaha untuk menghidupkan kembali percintaannya dengan kekasihnya Zheng Wei.

Anda mungkin telah memperhatikan bahwa ikhtisar saya tentang plot gagal menyebutkan pemeran utama pria lainnya — Lin Jing.

Ulasan Review So Young Bahasa Indonesia

Ulasan Review So Young Bahasa Indonesia


Faktanya, meskipun premis film ini adalah bahwa Lin Jing, orang yang menyukai masa kecil Zheng Wei, tiba-tiba menghilang untuk belajar di Amerika (serius, orang-orang Cina memiliki obsesi dengan ini) dan akibatnya menghancurkan hatinya, karakter Lin Jing relatif tidak penting, dan rasanya seperti Zhao Wei melemparkannya semata-mata dengan tujuan memberikan karakter untuk dimainkan oleh Han Geng.

Mungkin ini adalah keputusan bisnis yang baik, tetapi saya akan senang melihat himpunan masa kecil Zhang Wei dan Lin Jing berkembang, karena itu dapat menunjukkan wawasan yang lebih dalam tentang karakter Zheng Wei sambil memanfaatkan sepenuhnya kemampuan akting Han Geng.

Apa yang saya hargai, adalah bahwa masing-masing karakter ansambel memiliki kepribadian yang nyata dan menunjukkan perkembangan karakter selama film — dari “bunga sekolah” Ruan Guan mengambil peran sebagai pacar yang kuat dan suportif ketika pacarnya yang lemah dating menangis minta tolong padanya, kepada bocah kaya Xu Kaiyan (Zheng Kai) yang mengembangkan pandangan yang lebih matang tentang kekayaan ayahnya, atau tomboi Zhu Xiaobei yang menolak untuk dipandang rendah lagi dan membela martabat pribadinya.

Lebih jauh, film So Young mencoba menyentuh masalah sosial yang lebih dalam yang lazim selama periode ekspansi ekonomi — dengan cepat meningkatkan ketidaksetaraan kelas.

Sepanjang film, kita melihat karakter yang kurang mampu dengan rajin mengejar studi mereka dengan harapan bahwa mereka dapat mempelajari jalan keluar dari kemiskinan, sementara mereka diadu dengan segelintir orang beruntung yang “menjadi kaya pertama”, kata-kata Deng Xiaoping .

Sungguh mengharukan melihat romansa berkembang tidak hanya karena tidak adanya kekayaan di pihak Chen Xiaozheng, tetapi juga dalam kesengsaraan kekayaan yang diraih Xu Kaiyan atas Zheng Wei.

Pada akhirnya beberapa kritikus merasa bahwa busur kedua film ini, ditetapkan beberapa tahun setelah karakter aslinya lulus dari universitas, gagal menginspirasi sebanyak babak pertama.

Meskipun tentu saja paruh kedua dengan cepat menurun ke dalam kesengsaraan kehidupan sehari-hari dan jauh lebih menyedihkan, saya merasa itu berperan penting dalam membawa beberapa penutupan ke akhir paruh pertama film dengan menunjukkan kepada kita bagaimana semua orang bergaul dalam kehidupan mereka. hidup.

Sejauh ini, akhir So Young jauh lebih menyedihkan daripada My Old Classmate atau The Apple of My Eye.

Prestasi masa lalu selalu tampak jauh lebih berkurang dalam retrospeksi daripada yang tampak pada saat itu, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka gagal membantu kita belajar dan menjadi dewasa dengan cara-cara penting.

Baca juga: 7 Film Paling Hot Scarlett Johansson


So Young mengingatkan kita tentang hari-hari kita yang dulu bebas perawatan di mana kita mengalami kegembiraan dan cinta yang tidak bersalah, dalam menghadapi apa yang sekarang tampak seperti hambatan kecil, tetapi pada saat itu sangat besar.

Sangat sulit untuk menangkap banyak perasaan dan pengalaman masa muda seseorang dalam waktu singkat yang dibagikan oleh sebuah film, tetapi So Young melakukan upaya yang gagah berani dan berhasil mencapai beberapa poin kunci.

Pada akhirnya, So Young mengingatkan kita bahwa "pemuda dimaksudkan untuk diperingati", menunjukkan kepada kita bahwa meskipun kita mungkin tidak akan pernah bisa kembali ke masa-masa yang tidak bersalah dan menyenangkan dari masa muda kita, kita dapat mengenang dan dalam kenangan nostalgia kita, kita mungkin mampu merasakan emosi yang sama dari masa muda kita sekali lagi.

Tag: sinopsis So Young review indonesia terbaru, never gone bikin nangis film china terbaik, download dan pemeran wanita cantik cina yang wajib ditonton bikin jatuh cinta. film so young download bahasa indonesia sub.

Demikian ulasan review film So Young dalam bahasa Indonesia. Apakah kamu juga sudah menonton film Cina romantis ini? Tuliskan pendapatmu untuk film So Young di kolom komentar ya...


Loading...

Related Posts

0 komentar: