Rabu, 23 Januari 2019

Review I Want to Eat Your Pancreas (2018), Film Anime Romance School yang Baper


Simak deh ulasan review film I Want to Eat Your Pancreas (2018) ini!

SinduLin.web.id – Kali ini kami mencoba mereview salah satu anime movie romance yang sedang hits, yaitu I Want to Eat Your Pancreas. 

Formula pasangan, di mana si laki-laki adalah sosok yang dingin dan si perempuan adalah sosok periang mungkin tidak asing bagi pecinta drama. Tapi, judul I Want to Eat Your Pancreas (2018) memang mengundang tanya dan menggelitik rasa ingin tahu.

Review I Want to Eat Your Pancreas (2018), Film Anime Romance School yang Baper
Review I Want to Eat Your Pancreas (2018), Film Anime Romance School yang Baper

Apalagi, film anime ini dibuka dengan agak misterius dan langsung menggaris bawahi judulnya sekali lagi. Memaksa penonton untuk betah mendengar suara Aku/Boku/Haruki Shiga menceritakan asal-muasal kalimat yang terdengar seperti dilontarkan seorang psikopat.

Haruki memang layak masuk ke golongan cowok super cool macam Rangga AADC (2002). Mulai dari hobi, kelakuan, sampai ke sifat pun bisa dibilang mirip buanget!

Bedanya, ia berhadapan dengan kelinci energizer macam Sakura Yamauchi yang sejujurnya menjadi daya tarik selama menonton. Dua manusia yang memiliki sifat bertolak belakang ditakdikan Tuhan untuk memahami kehidupan seraya di kejar waktu. Tentu formula cerita tersebut bakal sukses bikin siapapun baper.

Di sisi lain, kami merasa kalau setting tempatnya tak banyak membantu dalam menggugah perasaan saya. Berbeda dengan film Your Name (2016) yang pandai memanjakan mata dan sering kali membuat bulu kuduk meremang hanya lewat visual. I Want to Eat Your Pancreas hanya istimewa dicerita, dan mungkin beberapa adegan pasangan yang bikin gemas karena salah satunya terlihat pasif dan yang lainnya hiperaktif.



Pencarian makna akan judul ‘I Want to Eat Your Pancreas’ memang seperti naik roller coaster emosi, apalagi ada kejutan di ujung lintasan yang menanti. Saya juga merasa kalau film ini seharusnya berhenti selagi emosi masih membuncah. Namun pengembangan karakter Haruki memang asik untuk diikuti. Setidaknya ia tak butuh ratusan purnama untuk mengakui kesalahan dalam hidupnya.

Simak deh review I Want to Eat Your Pancreas (2018) dalam bahasa Indonesia di bawah ini!


Review Film I Want to Eat Your Pancreas (2018) Bahasa Indonesia


sinopsis Ulasan kelebihan dan kekurangan anime I Want to Eat Your Pancreas
Ulasan kelebihan dan kekurangan anime I Want to Eat Your Pancreas

Hal paling menarik tentang " I Want to Eat Your Pancreas " adalah judulnya.

Berdasarkan judul itu, Anda akan dimaafkan dengan asumsi mengambil film anime baru, adaptasi dari novel populer (dan tidak menjadi bingung dengan versi live-action tahun lalu), ada hubungannya dengan zombie yang lapar organ. Tapi "Pankreas" sebenarnya adalah roman semu sekolah menengah yang, tergantung pada toleransi Anda terhadap melodrama, akan membuat Anda terisak atau berharap beberapa zombie muncul.

Kisah dalam film I Want to Eat Your Pancreas dimulai ketika protagonis pria yang tidak disebutkan namanya film secara tidak sengaja menyelinap ke buku harian teman sekelas Sakura dan mengetahui dia memiliki kondisi pankreas yang akan segera mengambil hidupnya.

Sakura, yang telah memilih untuk menjaga penyakitnya dari teman-temannya, merasa lega telah menemukan seseorang untuk berbagi rahasianya, dan memutuskan untuk menjadikan protagonis sebagai teman terbaiknya, apakah ia suka atau tidak. Meskipun pahlawan kita yang lesu mengaku tidak tertarik pada orang lain, dia mengikuti rencananya, jika hanya karena itu jalan yang paling sedikit perlawanan.


Ada sedikit fantasi pemenuhan harapan yang terjadi di sini: Bahkan jika Anda adalah orang yang paling sinis dan paling sinis di kelas, jika Anda menunggu cukup lama, seorang gadis imut akhirnya akan tertarik kepada Anda. Kanan. Selain itu, Sakura sangat bergelembung dan manis, pankreas Anda sendiri mungkin mulai memproduksi insulin sebagai respons.

Bagaimanapun, pasangan aneh menghabiskan beberapa bulan ke depan memeriksa daftar ember Sakura. Konflik muncul ketika teman-teman Sakura, tidak mengetahui kondisinya, tidak dapat memahami mengapa dia bergaul dengan pria ini. Sementara itu, keduanya memiliki beberapa momen akan-mereka-tidak akan-mereka sebagai protagonis laki-laki mulai tumbuh sebagai pribadi.

Diambil sendiri, beberapa adegan "daftar ember" ini menarik, tetapi adegan itu tidak benar-benar menyatu - tepat ketika Anda berpikir sebuah episode telah memajukan cerita, situasinya kembali dan titik plot yang sama diinjak lagi. Langkah ini mungkin berasal dari minat untuk menjaga kesetiaan pada materi asli, yang memiliki banyak penggemar, tetapi ini memberi film struktur episodik yang lebih cocok untuk televisi.

Salah satu tema yang dijalankan melalui "Pankreas" adalah bahwa kita menjadi orang dan koneksi yang kita buat bukan hasil dari nasib atau kebetulan, tetapi ribuan pilihan, besar dan kecil, kita buat menjalani hidup. Itu adalah sentimen yang bagus, dan bukti "Pankreas" bukan hanya kalori melodramatik yang kosong. Ada film yang dipikirkan di sini di suatu tempat.

Review I Want to Eat Your Pancreas (2018) Indonesia


Tetapi sutradara pertama kali Shinichiro Ushijima tidak mengungkapkan pesan ini melalui sesuatu yang menyerupai nuansa - itu ditumbuk ke dalam kita berulang kali melalui dialog langsung (sejak kapan seorang siswa sekolah menengah dengan fasih mengekspresikan apa yang mereka rasakan?), Narasi dan bengkak musik yang praktis berkata, "Hei, ini adalah bagian di mana kamu seharusnya menangis."

Di satu sisi, saya menyadari saya setidaknya satu dekade terlalu tua untuk menjadi target demografi untuk "Pankreas." Tapi saya jujur tidak percaya anak muda kurang bosan dengan melodrama dan klise daripada kritikus film yang jengkel.

Dimungkinkan untuk hidup tanpa pankreas, meskipun melakukan hal itu membutuhkan suntikan insulin secara teratur dan penyesuaian gaya hidup lainnya. Hidup tanpa " I Want to Eat Your Pancreas," di sisi lain, kemungkinan tidak akan menghasilkan efek samping yang berbahaya.


Demikian sedikit pembahasan dan review film I Want to Eat Your Pancreas dalam bahasa Indonesia. Salah satu anime movie romance terbaru tahun 2018 ini sukses bikin baper setiap penontonnya. Kamu sudah menonton film ini? Apakah menurutmu film I Want to Eat Your Pancreas  bagus? Berikan pendapatmu dikolom komentar...

Next > Review Film Spider-Man Into the Spiderverse


Loading...

Related Posts

0 komentar: