Minggu, 22 Maret 2020

Review Anime Assassins Pride Season 1, Menarik Diawal Membosankan Di Akhir


SinduLin - Anime 'Assassins Pride' tayang perdana pada 10 Oktober 2019 dan memiliki total 12 episode, berakhir pada 26 Desember 2019. Berikut kami mencoba me-review anime Assassins Pride yang baru saja menyelesaikan episode 12 di musim pertamanya ini!

Review Anime Assassins Pride Season 1, Menarik Diawal Membosankan Di Akhir

Review Assassins Pride Anime Bahasa Indonesia


Ini mungkin terdengar akrab: manusia berjuang untuk bertahan hidup di dunia yang penuh dengan monster mematikan, masyarakat dibagi menjadi kelas-kelas yang sulit diatur, dan ada satu karakter ini yang masih menunggu untuk mencapai potensi sebenarnya.

Di dunia anime, Anda akan menemukan banyak judul anime yang sesuai dengan alur yang sama; namun, pada awalnya, 'Assassins Pride' tampaknya sedikit berbeda.

Meskipun merupakan anime fantasi, fokus utama dari anime ini sebagian besar adalah pada hubungan yang dibangun antara dua karakter utamanya — Melida dan Kufa. Sebagian besar, ini adalah pengembangan dari hubungan ini yang membuat Anda tetap menggunakannya selama durasi menonton.


Sayangnya, terlepas dari itu, anime 'Assassins Pride' kurang lebih merupakan potensi yang terbuang. Meskipun tampak menjanjikan pada awalnya, anime ini tidak memiliki kecemerlangan yang diharapkan para penonton darinya.


Sinopsis Cerita Anime Assassins Pride Season 1


Makhluk-makhluk jahat, yang dikenal sebagai lycanthropes, telah merasuki dunia dan manusia berada di ambang kepunahan.

Terpaksa mencari perlindungan, sisa-sisa populasi manusia sekarang tinggal di negara-kota Flandore, di mana setiap blok kota dikelilingi oleh kubah kaca. Karena dunia di luar masih dikuasai oleh monster, satu-satunya cara manusia dapat melakukan perjalanan antara kubah ini adalah melalui kereta.

Review Assassins Pride Anime Bahasa Indonesia

Bahkan di dalam tembok kubah-kubah ini, umat manusia dibagi menjadi dua kelas — para bangsawan dan rakyat jelata. Para bangsawan, selain sebagai keturunan keluarga kerajaan, juga memiliki kemampuan unik untuk memanifestasikan "mana". Ini memungkinkan mereka untuk mencapai kekuatan gaib yang dapat digunakan untuk melawan lycanthropes.

Melida Angel adalah seorang gadis muda yang lahir dari ibu biasa dan ayah yang mulia dan sampai sekarang, dia belum benar-benar mampu memanifestasikan salah satu kemampuan gaib yang diharapkan darinya. Jadi dengan harapan membangkitkan potensi sejatinya, dia dikirim ke Akademi Elite tempat para bangsawan lainnya berlatih.

Baca juga: Rekomendasi Anime Mirip Nisekoi


Kakek Melida, yang merupakan bangsawan lain, memerintahkan pembunuh Kufa Vampir untuk secara pribadi mengajari Melida dan mencari tahu apakah dia benar-benar mampu menjadi bangsawan sejati atau tidak.

Kufah juga secara rahasia diperintahkan untuk membunuhnya jika dia tahu bahwa dia tidak memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi bangsawan berdarah murni.

Dengan ini, Kufa melanjutkan pelatihannya dengan gadis muda itu dan tidak butuh waktu lama baginya untuk mengetahui bahwa dia bukan seorang bangsawan. Namun, rohnya yang abadi benar-benar menginspirasi dia dan dia memutuskan untuk membantunya.


Review Assassins Pride Season 1


Hanya karena sebuah anime memiliki premis yang menarik tidak berarti bahwa anime itu ditakdirkan untuk kehebatan. 'Assassins Pride' di sini adalah contoh sempurna untuk itu.

Sinopsis Cerita Anime Assassins Pride Season 1
Sinopsis dan Review Cerita Anime Assassins Pride Season 1

Dalam dunia pertunjukan anime khas yang nyaris tidak menawarkan sesuatu yang baru, saya awalnya menemukan premis 'Assassins Pride' cukup menarik. Namun, apa yang benar-benar membuat frustrasi adalah bagaimana ia gagal melakukan ini dengan cara terbaik.

Sebagai penonton, beberapa episode pertama anime Assassins Pride berjalan dengan sempurna memenuhi harapan saya, tetapi yang terjadi selanjutnya adalah cerita yang ditulis dengan buruk yang gagal menarik hubungan antara sub-plot dan alur cerita yang menyeluruh.

Dan karena saya tidak terlalu terbiasa dengan materi sumber aslinya, saya tidak bisa terlalu yakin apakah itu hanya adaptasi yang buruk atau jika bahan sumbernya harus disalahkan.

Di luar pendapat umum seputar anime ini, yang secara pribadi saya sukai adalah pengembangan karakternya.

Tentu, kemajuan Melida dengan pelatihannya tampaknya terlalu cepat dan bahkan Kufa, sebagai karakter, terlalu dikuasai. Tetapi kehendak Melida yang abadi dan semangat juang yang terkadang bisa sangat menginspirasi.

Dan di dunia yang diperintah oleh kekuatan kuat korup yang bersedia melakukan apa saja hanya untuk mempertahankan cengkeramannya, menyenangkan melihat bagaimana Kufa memutuskan untuk menentang norma-norma dunianya dan diam-diam mencoba yang terbaik untuk membantu Melida.


Hubungan antara dua karakter mungkin tampak sedikit dingin di kali tetapi saya sangat menghargai bahwa tidak ada bentuk romansa yang dipaksakan di dalamnya (belum).

Dari sudut pandang animasi, karena ia berasal dari Studio kaliber yang cukup rendah bernama EMT Squared, tidak banyak yang dapat Anda harapkan darinya.

Review Anime Assassins Pride Season 1, Menarik Diawal Membosankan Di Akhir
Review Anime Assassins Pride Bahasa Indonesia

Meski begitu, Studio telah melakukan pekerjaan yang cukup baik ketika datang ke penggambaran masyarakat bangsawan.

Secara keseluruhan, anime ‘Assassins Pride’ hanya anime biasa-biasa saja yang biasa saja, tetapi sekarang akan dilupakan sedikit terlalu cepat. Ini tentu saja tidak bisa ditonton dan mungkin, mungkin saja, jika sedang dipertimbangkan untuk musim kedua, kita mungkin bisa melihat potensi sebenarnya. Saya tidak akan menyimpan harapan saya terlalu tinggi untuk anime ini.


Itulah ulasan review singkat Assassins Pride’, anime terbaru yang baru saja menamatkan season pertamanya. Bagaimana pendapatmu tentang anime satu ini?


Loading...

Related Posts

0 komentar: